Marine Surveyor & Inspection Services

0812-701-5790 (Telkomsel) Marine Surveyor PT.Binaga Ocean Surveyor (BOS)

0812-701-5790 (Telkomsel) Marine Surveyor PT.Binaga Ocean Surveyor (BOS)
Marine Surveyor

TRAFFIC SEPARATION SCHEME DI SELAT SUNDA UNTUK JAM MALAM

Berikut tulisan ketua umum Pramarin yang kami tulis ulang di Blog Marine Surveyor PT. Binaga Ocean Surveyor (BOS) dengan judul TRAFFIC SEPARATION SCHEME DI SELAT SUNDA UNTUK JAM MALAM
oleh :
Ir. Sjaifuddin Thahir, MSc.
0817188831

Seringkalinya terjadi kejadian tabrakan kapal di lintasan Selat Sunda yang merupakan lintasan padat di Indonesia membuat masyarakat maritim Indonesia tergelitik untuk mengusulkan kepada Pemerintah untuk diterapkannya jalur pemisah laut atau Traffic Separation Scheme(TSS) laksana jalur busway di jalan raya.  Bila TSS ini sudah dibuat oleh Pemerintah, maka tinggal dilaksanakan saja. namun bila belum, maka TSS ini dapat diusulkan dan didaftarkan kepada IMO untuk jalur Selat Sunda maka jalur ini memiliki pemisah jalur lalulintas laut (Traffic Separation Scheme, TSS) di Selat Sunda. Untuk itu, sebagaimana diaplikasi pada TSS di negara-negara lain, maka masyarakat maritim Indonesia mengusulkan beberapa rekomendasi kepada kapal-kapal tersebut untuk dapat dilengkapi dan dapat menampilkan "sinyal malam" yang terdiri dari 3 buah lampu yang berwarna iju dengan posisi garis vertikal.

Usulan praktisi maritim Indonesia ini bisa dituangkan dalam rekomendasi Pemerintah Indonesia lewat kementerian Perhubungan. Rekomendasi ini sebenarnya sudah diadopsi oleh Komite Keselamatan Maritim IMO pada pertemuan ke-88. 

Apa sih ini dari rekomendasi tersebut yang waktu itu masih dianggap sebagai rekomendasi sementara.

Sinyal malam dimaksudkan tersebut agar supaya kapal-kapal dapat diidentifikasi kapal-kapal yang khususnya hendak melintasi wilayah TSS di Selat Sunda pada jam-jam dalam suasana gelap atau malam hari, termasuk suasana berkabut. Sinyal malam tersebut memungkinkan kapal-kapal lain pada jalur yang dimaksudkan tadi untuk dapat melakukan tindakan menyalakan 3 lampu berwarna hijau dengan posisi garis vertikal tersebut, sehingga dapat meningkatkan keselamatan navigasi dan menghindari kapal tabrakan.

Lima tahun lalu, Komite Keselamatan Maritim IMO pada pertemuan ke-91 pada bulan November 2012, berdasarkan pada ketentuan Resolusi IMO A.858 (20), telah mengadopsi proposal TSS tersebut dan menerima dengan baik tindakan penyalaan 3 lampu tersebut sebagai tindakan rekomendasi yang lengkap. bagaimana dan kapan? hal ini diserahkan sepenuhnya waktu pemberlakuannya kepada pihak yang berwenang atau pemerintah Indonesia melalui kementerian perhubungan.

Bila diberlakukan maka para pemilik kapal ferry roro atau kapal jenis lain di wilayah selat sunda, para agen-agen dan perwakilan kapal dan para nahkoda kapal ferry roro atau kapal jenis lain harus melakukan pekerjaan pencatat secara terperinci mengenai penyalaan sinyal malam sebagaimana dipandu, dan kapal  disarankan untuk mematuhi semua prosedur yang ditetapkan saat kapal menyeberangi TSS di Selat Sunda.

APA YANG HARUS DILAKUKAN KAPAL UNTUK MELINTASI TSS DI SEKITAR SELAT SUNDA SELAMA JAM MALAM?

Kapal-kapal yang melintasi daerah TSS selat sunda direkomendasikan untuk menampilkan atau menyalakan sinyal malam yang terdiri dari tiga lampu warna hijau posisi dalam garis vertikal pada situasi kapal berikut:

a.    Kapal yang berangkat dari pelabuhan di selat Sunda (Merak atau Bakauheuni dan sekitarnya) atau kapal dalam keadaan melintasi jalur TSS selat Sunda harus berada pada jalur yang telah ditentukan misalnya jalur timur atau jalur masing (tergantung ketetapan Pemerintah); dan

b.    Kapal-kapal yang berasal dari luar negeri Selat Sunda atau kapal yang akan melintas daerah TSS Selat Sunda atau daerah pelairan di Selat Sunda menyeberang untuk menuju pelabuhan atau engker di Selat Sunda.

Sinyal malam ini disarankan untuk dapat dilakukan oleh kapal-kapal misalnya untuk kapal dengan ukuran dari 300GT ke atas, kapal dengan panjang 50 meter ke atas; dan

kapal yang bergerak dalam posisi menarik atau mendorong kapal lain dengan GT gabungan 300GT ke atas, atau dengan panjang gabungan 50 meter ke atas. ketentuan ini dapat ditetapkan lain oleh Pemerintah.

Kapal yang melintasi TSS Selat Sunda untuk keperluan melanjutkan ke pelabuhan atau dari pelabuhan atau menuju lokasi anchorage harus mematuhi prosedur sebagai berikut ini:

Kapal di Selat Sunda yang hendak melintasi jalur lalu lintas misalnya timur atau barat dari TSS selat sunda harus mematuhi hal berikut:
a.    Melaporkan perjalanannya ke VTIS untuk menunjukkan maksudnya terlebih dahulu, memberikan kesempatan kepada VTIS memberi tahu kapal-kapal yang berada di sekitar kapal untuk proses penyeberangan;
b.    Menampilkan atau menyalakan sinyal malam yang terdiri dari tiga lampu warna hijau dalam garis vertikal dalam waktu yang cukup sebelum melakukan proses penyeberangan agar kapal lain dapat mengetahui maksud untuk menyeberangi TSS Selat Sunda.
c.    bila kondisi lalu lintas laut aman untuk melakukan perubahan arah dan penyeberangan, maka kapal harus dapat terlihat oleh kapal lain yang ada di sekitarnya dan kapal dapat memantaunya secara visual atau memantau dari radar dan kapal dapat melewati jalur lalu lintas dengan kapal pada jalur yang sama.
d.    melaporkan ke VTIS dan matikan sinyal malam saat telah dengan aman meninggalkan atau menyeberang atau bergabung dengan jalur lalu lintas yang sesuai.

Kapal-kapal ferry roro dan kapal jenis lain yang dapat menampilkan atau melengkapi dirinya dengan sinyal malam ini tidak berarti mendapat kebebasan dari kewajibannya untuk mematuhi ketentuan COLREG.

Ini sekedar usul saja, Semoga bermanfaat.
Jika anda membutuhkan Jasa Marine Survey silahkan menghubungi perusahaan jasa marine surveyor kami PT, Binaga Ocean Surveyor pada alamat di bawah ini;

Contact Us

PT. Binaga Ocean Surveyor
Kabil Industrial Estate
Ruko CNN Blok D3 No. 3 Batu Besar
Nongsa,Kabil,Batam, Indonesia
Handphone : 08127015790
Email : info@binaga-ocean.com
binaga.ocean@gmail.com
Website : http://www.binagaoceansurveyor.com/